in

Dalam empat tahun sampah di Gunung Rinjani capai 23,6 ton

Pemandangan sampah di Gunung Rinjani (Foto : Istimewa)

kicknews.today – Sejak tahun 2017 hingga tahun 2020. Sampah yang terkumpul di Gunung Rinjani capai 23,6 ton. Data tersebut sesuai hasil pendataan Balai Taman Nasional Gunung Rinjani, Rabu (16/12).

Berdasarkan data sampah 4 tahun terakhir pada destinasi wisata pendakian di TN Gunung Rinjani, total sampah paling banyak terkumpul adalah pada tahun 2017 yakni sebanyak 13.697,51 Kilogram.

Sedangkan pada tahun 2018 sebanyak 4.926,20 Kilogram. Untuk tahun 2019 sebanyak 3.800,63 Kilogram, dan tahun 2020 sebanyak 1.192,5 Kilogram.

Menurut BTNGR, sumber sampah berasal dari kegiatan pack in pack out dan juga clean up yang dilakukan di empat jalur resmipendakian Gunung Rinjani.

Ada pun,jenis sampah berupa sampah campuran, kaleng, botol kaca, plastic, botol plastik dan kaleng gas.

“Namun ada penurunan angka jumlah sampah dari tahun ke tahun berbanding lurus dengan total jumlah kunjungan ke destinasi wisata pendakian Gunung Rinjani yang semakin sedikit dari tahun ke tahun,” tulis BTGR melalui akun Instagram, Rabu siang.

Kebiasaan dan pola hidup manusia terang BTNGR kerap memberikan dampak yang buruk bagi lingkungan. Salah satunya kebiasaan membuang sampah sembarangan, tidak terkecuali membuang sampah di gunung, termasuk Gunung Rinjani.

Dari data sampah di setiap jalur pendakian pada tahun 2017. Di jalur Senaru memiliki total sampah sebanyak 7.380,51 Kilogram.

Sedangkan di jalur Sembalun sebanyak 6.299 Kilogram. Pun, pada tahun 2018 di jalur Sembalun memiliki sampah sebanyak 2.803,50 Kilogram .

Pada tahun 2019 total sampah paling banyak terkumpul di jalur Senaru sebanyak 1.756,03 Kilogram, kemudian disusul di Jalur Sembalun 1.364,10 Kilogram.

Pada jalur Timbanuh sebanyak 475 Kilogram dan Aikberik sebanyak 205,5 Kilogram.

“Tahun 2020 jalur di Sembalun memiliki total sampah terbanyak di bandingkan jalur lainnya yakni 592,2 Kilogram kemudian Senaru 189,5 Kilogram, Timbanuh 363,2 Kilogram dan Aikberik 47,6 Kilogram,” tulis BTNGR.

Secara data, akibat pandemi Covid-19 yang menyebabkan penutupan sementara destinasi wisata di TNGR, penurunan jumlah sampah di destinasi wisata pendakian juga disebabkan oleh kurangnya jumlah pendakian.

“Pembatasan kuota pendakian di Gunung Rinjani, packin pack out yang terintegrasi dengan aplikasi eRinjani, kegiatan clean up yang dilakukan secara rutin oleh petugas dan komunitas mampu menekan jumlah sampah,” timpal BTNGR.

Untuk itu, peran penting meningkatnya kesadaran pendaki untuk lebih peduli terhadap lingkungan dengan tidak membuang sampah sembarangan di atas gunung.(Vik)

Editor: Dani

Laporkan Konten

Comments

Leave a Reply

Avatar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Loading…

0