in

Angka Stunting di NTB 19,02 persen, tertinggi di Mataram

kicknews.today – Wakil Gubernur NTB, Dr. Hj. Sitti Rohmi Djalilah membeberkan data stunting di NTB. Berdasarkan elektronik pencatatan pelaporan gizi masyarakat (e-PPGBM), data stunting di NTB capai 19,02 persen.

Ia menyebut, angka ini yang terus menerus ditekan oleh pemerintah provinsi NTB melalui program unggulan posyandu keluarga khusus ibu hamil dan bayi .

Seluruh posyandu kata Rohmi, menjadi posyandu keluarga. “Kita harap akan ada penurunan stunting, gizi buruk, ibu melahirkan meninggal serta angka kematian bayi menurun,” katanya, Kamis (5/11).

Karena jelas dia, masalah stunting ini tidak pada satu sektor saja. Namun, juga terletak pada imun, kesehatan remaja. “Kemudian juga sangat di tunjukan oleh tingkat pendidikan masyarakat atau pengetahuan masyarakat tentang stunting,” lanjutnya.

Rohmi mengungkapkan data 19,02 persen tersebut, riil dikumpulkan dari seluruh Puskesmas dan Posyandu di NTB. Bukan data dari Riskesdes yang merupakan data survei. “Nanti data dari Riskedes akan dibandingkan dengan data e-PPGBM untuk menjadi bahan evaluasi,” katanya.

Pun, dari data PPGBM, persentasi stunting tertinggi ada di Mataram. Akan tetapi jika dari segi jumlah, terbanyak di Lombok Timur. “Namun secara persentasi Lombok Timur mengalami penurunan yang signifikan,” katanya.

Ia pun berharap agar masyarakat NTB bisa memahami bagaimana gizi yang baik untuk keluarganya. Juga, bagaimana hidup sehat
“Sehingga secara inisiatif akan berusaha menjaga dan kami lebih mengedepankan edukasi dari itu semua,” pungkasnya.(Vik)

What do you think?

Member

Written by ahmad viqi

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Loading…

0

Debat Publik Paslon Pilkada Dompu berlangsung kondusif

Proyek Sirkuit MotoGP Lombok diklaim Gubernur sesuai jadwal