in

Pemerintah Indonesia Umumkan Lagi Dua Orang Positif Corona, Begini Riwayatnya

Sekretaris Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan selaku juru bicara pemerintah untuk penanganan Corona atau COVID-19 Achmad Yurianto

kicknews.today – Sekretaris Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan selaku juru bicara pemerintah untuk penanganan COVID-19 Achmad Yurianto mengatakan bahwa ada dua lagi warga negara Indonesia yang dikonfirmasi positif terserang COVID-19.

“Kita dapatkan dua orang confirm positif, yang kita sebut sebagai kasus nomor tiga dan empat,” katanya di Jakarta, Jumat (6/3).

Sebelumnya pemerintah mengumumkan dua kasus positif COVID-19 di Indonesia. Kasus COVID-19 pertama dan kedua di Indonesia dilaporkan terjadi pada seorang ibu berusia 64 tahun dan anaknya yang berusia 31 tahun di Depok.

Dua warga Indonesia yang sebelumnya dinyatakan positif terinfeksi virus corona itu kini menjalani perawatan di Rumah Sakit Sulianti Saroso, Jakarta Utara.

Dikatakan dia, pasien 3 dan 4 sebelumnya telah ada kontak dengan pasien nomer 1 dan 2.

“Pasien 3 dan 4 ada kontak dekat dengan pasien nomor 1 dan nomor 2,” katanya dinukil dari Antara.

Pasien kasus 3 dan 4 itu berusia 33 dan 34 tahun.

“Hasil ini kami baru terima tadi siang, yang pasti dua orang ini tidak serumah,” ungkap Yuri.

Dengan dinyatakannya dua orang positif, berarti total ada 4 WNI yang positif COVID-19, keempatnya dirawat di ruang isolasi Rumah Sakit Penyakit Infeksi (RSPI) Sulianti Saroso. Kasus 3 dan kasus 4 berada di RS sejak Kamis (5/3).

RSPI Sulianti Saroso juga merawat 5 orang “suspect” COVID-19 yang berasal dari “contact tracing” dengan kasus 1 dan 2. Sedangkan RS Persahabatan merawat 1 orang “suspect” yang merupakan anak buah kapal Diamond Princess.

Istilah “suspect” adalah orang-orang yang punya riwayat kontak dekat dengan mereka yang terkonfirmasi positif COVID-19 serta mengalami gejala influenza seperti batuk, pilek, panas dan sesak nafas.

“Kondisi kasus No 3 dan 4 suhu tubuhnya 37,6 derajat dan 37,7 derajat, ada keluhan batuk keluhan pilek tapi tidak ada keluhan sesak nafas dan kita harap kondisi intervensi agar bisa baik, sedangkan jenis kelaminnya tidak usah disebut,” ungkap Yurianto.

Yurianto mengatakan Kemenkes masih akan terus melakukan penelusuran kontak ke orang-orang yang juga mengalami kontak dekat dengan kasus 3 dan 4.

“Prosedur penyelidikan orang-orang terkait kasus 3 dan 4 akan dilaksanakan Dinas Kesehatan DKI Jakarta,” tambah Yurianto.

Kemenkes dan Dinas Kesehatan DKI Jakarta dibantu dengan Polri dan BIN memang sudah menelusuri 80 orang yang berada di restoran pada 14 Februari 2019, lokasi kasus 1 bertemu dengan warga negara Jepang yang diketahui positif COVID-19. Dari 80 orang itu berhasil dikerucutkan menjadi 20 orang yang mengalami kontak langsung dengan kasus 1 barulah dari 20 orang itu kembali dikerucutkan menjadi 7 orang. Dari 7 orang itu 2 orang dinyatakan positif sebagai kasus 3 dan kasus 4.

“Sedangkan 5 orang lain masih berstatus ‘suspect’ karena kita masih menunggu kondisi fisiknya bagus. Masih ada yang batuk pilek, kalau kita mempelajari beberapa kasus yang pasti terjadi di beberapa negara seperti di Vietnam itu bisa sampai pemeriksaan 7 kali negatif, yang kedelapan baru positif diikuti preventif. Jadi kita harus hati-hati benar. Kita tidak mau gegabah untuk langsung kita pulangkan karena nanti akan bisa menjadi subklaster baru seandainya positif,” jelas Yurianto.

Hingga Jumat (6/3) pagi pukul 08.00 WIB terkonfirmasi di dunia ada 98.038 orang yang terinfeksi virus Corona dengan 3.349 kematian sedangkan sudah ada 53.820 orang yang dinyatakan sembuh. Kasus di China mencapai 80.426 kasus, di Korea Selatan 6.088 kasus, di Italia 3.858 kasus, di Iran 3.513. Tingkat kematian di Italia menjadi yang paling tinggi di luar China yaitu 148 kematian dibanding kasus yang positif, sementara di China sendiri ada 3.013 orang meninggal dunia karena virus tersebut. Sudah ada 65 negara termasuk Indonesia yang mengonfirmasi kasus positif COVID-19 di negaranya.

What do you think?

100 points
Upvote Downvote

Comments

Tinggalkan Balasan

Loading…

0

Ruang Publik untuk Para Pemuda

Masjidil Haram dan Masjid Nabawi ditutup Pemerintah Arab Saudi Sepanjang Malam