Pemkot Mataram Waspadai Penyebaran Radikalisme melalui Medsos

kicknews.today –  Pemerintah Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat, mengajak seluruh komponen masyarakat mewaspadai penyebaran radikalisme dan terorisme serta berita bohong (hoax) melalui media sosial (medsos).

“Saya mengajak masyarakat waspada, karena medsos itu ibarat pisau bermata dua, bermanfaat namun juga membahayakan,” kata Pelaksana tugas (Plt) Walikota Mataram H. Mohan Roliskana, Senin (14/5).

Ajakan tersebut disampaikan pada Festival Damai inisiasi Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) serta Duta Damai Dunia Maya Regional NTB, di Pantai Bangsal, Tanjung Karang Mataram.

Saat ini, kata Mohan, medsos sudah menjadi sarana bagi sekelompok orang untuk menyuburkan paham radikalisme dan terorisme serta menyebarkan berita bohong (hoax).

Paham radikalisme dan terorisme serta berita bohong yang tersebar melalui medsos tidak hanya bisa meracuni, tapi juga bisa menkontaminasi jiwa seseorang. Bila tidak disikapi dengan hati-hati, seseorang bisa menjadi teroris.

Aksi teror masih terjadi di Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKR) seperti yang terjadi di Surabaya, Jawa Timur, pada Minggu (13/5). Peristiwa tersebut menyebabkan belasan orang meninggal dunia dan puluhan orang luka-luka.

Menurut Mohan, aksi yang terjadi di Surabaya, adalah bentuk cara berpikir sempit. Padahal, tidak ada satupun agama yang membolehkan kekerasan, apalagi sampai membunuh manusia dengan cara teror bom bunuh diri.

Alhamdulillah Kota Mataram sejauh ini masih kondusif, jauh dari kata konflik yang dipicu paham radikalisme, terorisme dan berita bohong. Tapi saya terus mengajak anak-anak muda menggaungkan lawan terorisme,” tandas Mohan.

Deputi Pencegahan BNPT Brigjen Hamli mengatakan, melawan radikalisme, terorisme dan berita bohong harus mulai dari diri sendiri.

Menurutnya, upaya menangkal diri sendiri merupakan salah satu kontribusi yang amat sangat penting untuk memutus mata rantai radikalisme dan berita bohong.

“Kadang-kadang diri kita sendiri bisa menjadi sumber yang mengaplikasi berita bohong dan tersebar kemana-mana. Kalau ada berita yang misalnya tidak kita yakini, maka stop di kita saja,” ucapnya.

Menurut data BNPT, 80 persen dari 600 tersangka terorisme yang berhasil dibekuk merupakan para pemuda atau remaja. Dimana usianya berkisar antara 17-25 tahun dan direkrut menjadi teroris melalui medsos.

Oleh sebab itu, jenderal bintang satu ini meminta para orang tua memberikan perhatian besar kepada anak-anaknya, karena mereka lebih banyak berinteraksi melalui medsos.

“Pembelajaran melalui keluarga merupakan salah satu cara ampuh dan berguna untuk menangkal paham radikal maupun penyebaran berita bohong,” katanya. (ant)

Tanggapan Pembaca

Tanggapan

Anda mungkin juga berminat