Jadilah yang Pertama Tau

Panglima: Kami Masih Cari Kotak Hitam

Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantio
Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantio

kicknews.today Palu – Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantio mengatakan kotak hitam helikopter yang mengangkut 13 perwira dan prajurit TNI di Poso sedang dicari untuk mengetahui pasti penyebab jatuhnya heli milik TNI AD itu.

“Sebab-sebab pasti kotak hitam sedang dicari dan tim investigasi sedang lakukan,” kata Gatot setibanya di Palu, Senin pagi, untuk mengunjungi korban tragedi jatuhnya pesawat Helly Bell 412 Minggu petang itu.

Panglima hadir di Palu mewakili Presiden Joko Widodo sebab Presiden berduka cita atas musibah yang menimpa perwira dan prajurit TNI tersebut.

Gatot mengatakan Helly Bell tersebut memuat 13 penumpang setelah terbang dari Napu.

Dia mengatakan heli tersebut berangkat dari Palu ke Napu untuk menghadiri pertemuan di daerah itu dihadiri Danrem 132 Tadulako Kol Inf Syaiful Anwar bersama sejumlah perwira lainnya.

Sementara Kapolda Sulteng Brigjen Pol Rudy Sufahriadi sebagai pengendali operasi Tinombala untuk mengejar terduga teroris Santoso di lembah Napu tidak berangkat karena ada kunjungan Komisi III DPR RI ke Palu.

Setelah dari Napu, pukul 17.05 WITA diputuskan berangkat ke Poso hendak bermalam di ibu kota Poso.

“Danrem dan rombongan 13 orang berangkat ke Poso pada pukul 17.15 WITA. Terbang sekitar 20 menit karena cuaca hujan lebat dan angin kencang heli jatuh,” katanya.

Dalam kecelakaan itu tidak ada satupun penumpang yang selamat.

Panglima didampingi Gubernur Sulteng Longki Djanggola dan Kapolda Sulteng Rudy Sufahriadi serta sejumlah pejabat teras Mabes TNI dan BIN tidak merinci kondisi jenazah.

Panglima TNI dengan seluruh jajarannya turut berduka atas peristiwa tersebut. (ant)

Tanggapan Pembaca

Tanggapan

Anda mungkin juga berminat