Setelah Tujuh Tahun Jadi Presiden, Obama Kunjungi Masjid Di AS Untuk Pertama Kali

Barack Obama (net)
Barack Obama (net)

kicknews.today Washington – Sesudah tujuh tahun kepemimpinannya, Barack Obama dijadwalkan melakukan kunjungan pertamanya ke mesjid di Amerika Serikat pada Rabu (3/2), untuk memberikan bantahan atas pidato kasar politisi Partai Republik mengenai Muslim selama musim kampanye pemilihan presiden.

Obama, yang kakeknya pindah ke agama Islam, akan mengunjungi masyarakat Islam mesjid Baltimore, tempat dia akan bertemu dengan pemimpin mereka dan memberikan pendapatnya.

Dia telah mengunjungi mesjid di Malaysia, Indonesia dan Mesir saat menjabat sebagai presiden, namun belum pernah mengunjungi satu dari dua ribu lebih tempat peribadatan agama Islam tersebut di negerinya.

Pada 2009, saat baru terpilih menjadi presiden, Obama mengunjungi Kairo dan menyebut kunjungan itu sebagai “permulaan baru” dengan dunia Muslim.

Banyak agenda kebijakan luar negeri Obama yang memfokuskan dalam mempererat ikatan dengan negara muslim, dari membuat pernjanjian nuklir dengan Iran hingga mengakhiri perang di Iraq dan Afganistan.

Namun upaya itu terhalang oleh konfontasi berkelanjutan dengan kelompok bersenjata dan serangan militer di Afganistan, Iraq, Libia, Pakistan, Somalia, Suriah dan Yaman.

Upayanya terakhir untuk meredakan hubungan antaragama berasal dari debat pemilu dinodai gambaran Amerika dan serangan ekstimis di San Bernardino dan Philadelphia mengancam solidaritas antaragama setelah kejadian 9/11.

Enam hari setelah serangan tahun 2001 di New York dan Waashington, kemudian presiden George W. Bush mengunjungi Pusat Islam Washington dan mendeklarkan “Islam adalah kedamaian.” Pada saat ini, calon presiden dari Partai Republik Donald Trump telah membujuk pemilih konservatif dengan menuntut sebuah pelarangan untuk imigran muslim, sementara Ted Cruz menganjurkan penerimaan khusus kristiani dan memperjuangkan “nilai Yahudi-Kristen”.

“Kita melihat semua sayap kanan ini pembenci anti-Muslim. Ini adalah waktu yang sempurna untuknya,” kata Riham Osman dari Dewan Hubungan Publik Muslim, sebuah kelompok advokasi.

Hukum Gedung Putih tertarik untuk menawarkan sebuah gambaran Amerika yang menekankan tradisi sekular dan berlawanan dengan “pidato pecah-belah” partai Republik.

Juru bicara Gedung Putih Josh Earnest mengatakan Obama akan “menegaskan peran penting Muslim Amerika dalam masyarakat kita” dan berpendpat bahwa “warga Amerika yang taat hukum harus bisa menyembah Tuhan dengan cara yang mereka lihat.” “Dan mereka tidak harusnya mengejek orang lain, apalagi sesorang yang bercita-cita memimpin negara,” tambah Earnest.

“Kami telah melihat sebuah alaram kesudian dari sebagian partai Republik untuk mencoba meminggirkan orang yang taat hukum, patriotik muslim Amerika, dan itu menghina,” katanya.

Obama juga ingin mengemukakan kembali kasusnya seperti kelompok IS menyesatkan Islam dan tidak mencerminkan muslim kebanyakan.

Amerika Serikat menjadi rumah bagi sekitar 3,3 juta muslim.

Berdasakan atas Pusat Segitiga pada Terorisme dan Keamanan Tanah Air, sekitar 81 muslim Amerika terlibat dalam kelompok ekstrimis pada 2015.

Namun, Obama berharap dapat memanggil para pemimpin muslim untuk menangkal paham radikal.

“Kami tahu ada kelompol eksrtimis seperti ISIS yang mencari anggota menggunakan sosial media,” kata Earnest.

“Tentu saja para pemimpin Muslim memiliki keinginan kuat untuk menghalang hal itu terjadi,” katanya.

“Saya tahu keamanan nasional akan mucul dalam pidatonya karena keadaan sekarang,” kata Osma, “Saya harap dia tidak akan melakukannya.” “Hal itu membuat saya marah sedikit karena ini pertama kali dia datang mengunjungi mesjid, dan di sana ada anak yang tumbuh setelah era 9/11 dan kepercayaan mereka terus menghubungkan keamanan nasional dan tindakan ekstrimis,” katanya. (ant)

Tanggapan Pembaca

Tanggapan

Anda mungkin juga berminat