Aktivis Bentrok Dengan Polisi Di Konferensi Perubahan Iklim

Demonstrasi Perubahan Iklim di Paris Rusuh, Polisi Tangkap 208 Orang (net)
Demonstrasi Perubahan Iklim di Paris Rusuh, Polisi Tangkap 208 Orang (net)

kicknews.today Paris – Polisi anti-huru-hara bentrok dengan ratusan pegiat lingkungan hidup di Bundaran Republik di Ibu Kota Prancis, Paris, pada malam menjelang konferensi internasional mengenai iklim,  Ahad (29/11).

Sebagian demonstran bertopeng, yang membangkang terhadap larangan pertemuan terbuka yang diberlakukan lewat peraturan keadaan darurat, berusaha memasuki Bundaran Republik sambil meneriakkan, “Keadaan darurat, keadaan darurat polisi. Kalian tak menghilangkan hak kami untuk berdemonstrasi.” Ketegangan merebak setelah mereka melemparkan barang ke polisi yang menembakkan gas air mata untuk membubarkan mereka, tambah laporan tersebut.

Menurut Kepala Pemerintah Kota Paris Michel Cadot, 100 orang telah ditangkap tapi tak ada laporan mengenai korban jiwa.

Segera setelah gelombang penembakan dan ledakan berdarah, yang menewaskan 130 orang pada 13 November, Prancis melarang “pawai yang diikuti banyak orang yang direncanakan diadakan di tempat umum di Paris serta kota besar lain Prancis”.

Laurent Fabius, Menteri Luar Negeri Prancis yang memimpin pertemuan internasional itu guna memerangi perubahan iklim, mengatakan bentrokan Ahad “menambah kuat kesulitan untuk melarang demonstrasi”, demikian laporan Xinhua –yang dipantau Antara di Jakarta, Senin pagi.

Polisi, yang mendesak diberlakukannya hukum keadaan darurat, juga mengenakan tahanan rumah atas 24 pegiat lingkungan hidup, karena mereka dicurigai merencankan protes rusah sebelum pertemuan puncak tersebut.

Pada Ahad pagi, seperti juga ribuan orang lain di dunia, pemrotes perubahan iklim telah membentuk rantai manusia sepanjang dua kilometer dan memenuhi Bundaran Republik dengan ribuan sepatu. Mereka menyerukan dilakukannya tindakan nyata guna membatasi bertambah buruknya iklim global.

Pertemuan kepala negara dan pemimpin pemerintah mengenai iklim dimulai pada Senin di Paris, tempat para pejabat berusaha mencapai kesepakatan global yang mengikat untuk membatasi pemanasan global di bawah dua derajat Celsius.

Menurut data resmi, tak kurang dari 150 pejabat senior dari seluruh dunia menghadiri pertemuan puncak itu. Sebanyak 50.000 pengunjung, termasuk lebih dari 3.000 wartawan diperkirakan menghadiri Konferensi Ke-21 PBB mengenai Iklim. (ant)


Tanggapan Pembaca

Tanggapan

Anda mungkin juga berminat