BIGtheme.net http://bigtheme.net/ecommerce/opencart OpenCart Templates

Petruk Membuat Histeris Sekolah Bulgaria

ilustrasi
ilustrasi

kicknews.today London – Sekitar 100 murid berteriak histeris ketika Prof. Andrik menggerakkan tokoh kijang dan babi hutan dengan gaya melompat-lompat, tidak saja bergerak lincah tetapi juga mengeluarkan lengkingan suara kijang dan rengekan babi hutan.

Itulah sekelumit adegan wayang di Sekolah Vasil Levski 8 Sofia, Bulgaria yang diselenggarakan oleh KBRI Sofia dalam rangka memperkenalkan budaya Indonesia, demikian Pensosbud KBRI Sopia Dina Martina kepada kicknews London, Sabtu.

Para siswa kagum bercampur histeris ketika melihat wayang kulit yang terlihat hidup ketika diperagakan Ki Dalang Profesor, terutama ketika Prof. Andrik mengenalkan tokoh Petruk.

“Tokoh ini datang dari Bulgaria, lihatlah…hidungnya mancung, badannya tinggi, kurus seperti orang Bulgaria, karena makan banyak salad,” mereka tertawa terbahak-bahak.

“Di Bulgaria, saya bernama Peter,” kata Prof. Andrik dengan bahasa Bulgaria. Anak-anak menyambut dengan gelak tawa.

Di depan siswa Prof. Andrik mengawali presentasinya dengan memperkenalkan peta Indonesia dan peta dunia. Murid dapat membayangkan betapa jauhnya Indonesia. Dengan pesawat terbang ditempuh selama 16-30 jam.

Mereka baru pertama kali melihat teater boneka dari kulit kerbau dan tanduk kerbau. Hiasan warna-warni yang indah, ukiran yang rumit, membuat para siswa merasa kagum dan menggerakkan wayang dengan sangat mudah.

Prof. Andrik memperkenalkan cara menggerakkan wayang dan bagaimana suara setiap karakter. Kelak bila berkeinginan berkunjung ke Indonesia untuk melihat langsung rumah adat, budaya daerah, serta ingin menonton wayang semalam suntuk sebagaimana diutarakan para murid kepada Prof. Andrik.

Profesor membawakan peran lebih dari lima belas tokoh wayang, terutama untuk adegan Perang Kembang, yaitu punakawan, Arjuna, Sembadra, Buto Cakil, Raksasa dan beberapa binatang.

Ketika Profesor menawarkan kesempatan kepada murid-murid tersebut untuk memegang dan memainkan tokoh wayang tersebut, murid-murid saling berebut.

Antusiasme untuk mengenal wayang sangat tinggi, terutama bagaimana menggerakkan wayang dan memainkannya dengan dialog antar sesama murid. Hadir pula di kelas tersebut, Kepala Sekolah Emilia Todorinska didampingi beberapa guru.

Salah satu guru pendamping mengatakan murid-murid tersebut antusias karena bentuk tokoh-tokoh wayang yang lucu dan mudah dimainkan, serta tangannya sangat fleksibel seperti orang.

Wayang kulit berbeda dengan boneka Bulgaria karena harus digerakkan dengan tali dan sulit dimainkan.

Prof. Andrik, dosen program studi Hubungan Internasional, Universitas Sebelas Maret,Surakarta ditugaskan Kemdikbud mempromosikan wayang di Universitas, Sekolah dan Masyarakat Bulgaria.

Program tersebut diselenggarakan oleh KBRI Sofia untuk memperkenalkan Indonesia dan khususnya wayang kepada masyarakat Bulgaria. (ant)

 

 

Tanggapan Pembaca

Tanggapan

About kicknews. today

Dalam Kategori Ini

Lombok Ibarat Emas Pariwisata, Sedikit Dipoles, Bali Lewat…

  kicknews.today Mataram, – Dekan Fakultas Musik dan Seni Persembahan Universitas Pendidikan Sultan Idris (UPSI) ...